Kisah Ashabul Jannah (Pemilik Kebun): Tidak Mau Bersedekah, Allah SWT Hancurkan Kebun Mereka

kisah-ashabul-jannah-pemilik-kebun.way-oflife.com

kisah-ashabul-jannah-pemilik-kebun.way-oflife.com

 Sekali waktu, tersebutlah seorang pria yang kaya dan saleh. Ia memiliki sebuah kebun luas yang selalu penuh pepohonan hijau yang sarat dengan buah-buahan. Di musim buah ini, pria yang baik itu biasanya membagikan buah-buahan hasil kebunnya bagi orang-orang miskin. Orang-orang miskin dari kota akan menunggu buahnya matang dan berduyun-duyun ke taman selama musim buah itu. Dengan senang dan berbahagia mereka pulang sambil membawa jatah buah-buahannya. Dengan kasih karunia Allah, kebun itu selalu memberikan panen raya setiap musim. Benar, orang yang mengeluarkan nafkah di jalan Allah akan segera mendapatkan pahala dalam kehidupannya saat ini maupun dalam kehidupan yang akan datang.http://jualrak.asia/pintu-putar-box-single

Orang kaya ini memiliki banyak anak. Mereka tidak sesaleh seperti ayah mereka. Ketika di musim pertama setelah kematian ayah mereka, mereka berbicara satu sama lain. Mereka membahas rencana dan berkata bahwa ayah mereka bukanlah orang yang bijaksana. Ia tidak tahu bagaimana sulitnya  mencari nafkah. Mereka tidak suka cara membagikan buah-buahan di antara orang miskin padahal mereka telah bekerja keras untuk itu. Mereka merasa seolah-olah semua upaya yang mereka lakukan itu sia-sia. Mereka pikir mereka juga akan hancur jika mereka terus melakukan cara ini.http://bolobeli.com/jual-pintu-putar
Salah satu dari mereka berkata bahwa orang-orang miskin itu menunggu musim buah dan seperti biasa akan berkerumun di kebun. Ia pun bertanya bagaimana cara membohongi mereka. Mereka lalu memikirkan bagaimana untuk melakukannya. Salah satu dari mereka menyarankan agar memetik buah di malam hari dan membersihkan kebun sebelum fajar menyingsing, sehingga tak seorang pun bisa datang dan meminta bagiannya. Semuanya setuju akan  saran itu. Mereka pun pergi tidur dengan maksud bangun lebih awal di pagi hari dan mengumpulkan buah matang. Sementara itu, datanglah sebuah hukuman dari Allah, yang menyapu semuanya, sementara mereka masih tidur.http://kopimorgan.com/jual-pintu-putar/
Sebelum fajar pecah, mereka semua bangun dan bergegas serta berteriak, satu sama lain. “Pergilah kamu secepatnya  jika kamu mau mengumpulkan buah-buahan itu.” Mereka pun berangkat, bercakap-cakap dalam nada berbisik, “Jangan biarkan satu orang miskin pun masuk ke dalam kebun pada hari ini.”http://rakminimarket.biz/pintu-putar-box-single
Saat mereka berjalan menuju kebun, mereka tidak menyadari bahwa Allah menghendaki sebaliknya. Kebun telah menjadi tempat yang gelap dan terpencil. Ketika mereka mencapai kebun, telah menjadi sunyi, sepi, dan rata dengan tanah, mereka menyangka tempat itu bukan kebun dan bahwa mereka telah menyimpang jauh dari arah menuju kebun. Tapi ketika mereka melihat tidak ada jalan lain di sekitarnya, mereka pun terheran-heran. Segera mereka menyadari keadaan dan berteriak: “Kita pasti telah tersesat. Kita telah tertutup dari hasil kerja kita!” Salah satu dari mereka berseru:”Bukankah aku telah berkata kepadamu ‘Mengapa tidak memuliakan Tuhan kita’?”
Ia terus menasihati mereka terhadap tindakan ini, karena hanya Allah yang akan menambah buahnya  jika mereka membagikan sebagian sebagai amal. Sekarang semua merasa tidak enak atas kelakuan buruk mereka. Kemudian mereka berbalik, satu sama lain, menyesal dan berkata: “Maha Suci Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah bersalah. Sayangilah kami! Kami telah malampaui batas!” Mereka semua kemudian, memohon pengampunan Allah dan berkata:”Semoga Tuhan  memberi imbalan berupa kebun yang lebih baik dari yang ini, karena kita kembali kepada-Nya dalam taubat.”http://jayarakminimarket.com/pintu-putar-box-single/

Ashabul Jannah (pemilik kebun) berada di Dharawan, Yaman, sebuah wilayah dekat Shan’a yang diberi nama dengan nama lembah yang ada di bagian ujungnya. Itulah tanah yang disebutkan Allah swt di dalam kitab-Nya yang mulia. Itulah tempat yang paling baik di muka bumi Allah, yang paling banyak buah-buahannya.http://jualraktoko.com/pintu-putar-box-single

Ashabul Jannah adalah kisah yang diterangkan di dalam Al Qur’an mengenai para pemilik kebun yang tidak mau berbagi dengan fakir miskin. Akibat dari keengganan mereka tersebut, kebun – kebun mereka dihancurkan oleh Allah melalui kebakaran yang dahsyat.

 http://www.sepakatdigital.com/pintu-putar-box-single/

Kisah Ashabul Jannah (pemilik-pemilik kebun) yang tertera dalam surah Al-Qalam ayat 17-33, yang intinya karena Ashabul Jannah itu tidak mau bersedekah kepada fakir miskin, Allah swt menghancurkan kebun milik mereka tersebut. http://pasarrak.com/pintu-putar-box-single

Kisah dan azab yang menimpa mereka ini sebagaimana terdapat di dalam tafsir firman Allah swt, “Ketika mereka bersumpah”. Artinya bersumpah diantara mereka. “Bahwa mereka sungguh-sungguh akan memetik hasilnya pada pagi hari yaitu pada waktu shubuh sekiranya orang fakir dan orang yang membutuhkan tidak melihat mereka sehingga mereka tidak harus memberikan hasil kebun itu kepadanya. Oleh karena itu, Allah menurunkan bencana kepada mereka, yaitu kebun itu menjadi hangus, tidak ada yang tertinggal dan tidak bisa diambil manfaatnya sedikit pun. “Lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur, sebagian dari mereka memanggil sebagian yang lain, seraya berkata. “Pergilah pada waktu pagi ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya”. Artinya, “Berangkatlah pagi-pagi ke kebunmu lalu petiklah hasilnya sebelum datang waktu siang dan sebelum datang pula orang yang meminta-minta.”http://jayarak.com/pintu-putar-box-single/

“Maka, pergilah mereka saling berbisik.” Mereka saling berkata di antara mereka dengan cara rahasia. “Pada hari ini janganlah ada seorang miskin pun masuk ke dalam kebunmu.” Mereka berjalan pergi ke kebun itu dengan niat buruk, padahal sebenarnya mereka mampu memberikan sebagian hasilnya kepada orang miskin. 

http://rayarakminimarket.com/pintu-putar-2

Ikrimah dan Syi’by mengatakan, “Dan berangkatlah mereka pada pagi hari dengan niat menghalangi orang-orang miskin.” Artinya mereka tidak menyukai kedatangan orang-orang miskin. “Tatkala mereka melihat kebun itu. “Yakni ketika mereka telah sampai ke kebun itu dan mereka melihat apa yang telah terjadi dengan kebun mereka, sebelumnya mereka lihat kebun itu dengan penuh buah-buahan yang baik-baik, lalu ternyata kebun itu berubah, disebabkan jeleknya niat mereka. Kemudian mereka berkata, Sesungguhnya, kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan) bahkan kita dihalangi (dari memperoleh hasilnya). Berkatalah seseorang yang paling baik pikirannya diantara mereka.’ Yaitu seseorang dari mereka yang paling adil dan paling baik. Hal ini sebagaimana dikatakan Ibnu Abbas, Mujahid, dan selain keduanya. Dia (orang yang paling baik di antara mereka) mengatakan, “Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?” di antara mereka ada yang mengatakan, “Hendaklah kamu mengatakan Insya Allah”. Ada pula yang mengatakan, “Hendaklah kalian mengatakan dengan baik sebagai ganti dari ucapan buku kalian.”http://jualrakgudang.net

Mereka mengucapkan, “Maha suci Tuhan kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim.” Maka mereka menyesal, namun penyesalan itu sudah tidak bermanfaat lagi bagi mereka. “Seperti itulah azab dunia. “ artinya, “Demikianlah kami menyiksa orang yang menentang perintah Kami dan tidak mau bersedekah kepada makhluk Kami, yaitu orang-orang yang membutuhkannya.” http://rakgu.com/jual-cermin-cembung

“Dan sesungguhnya azab akhirat lebih besar. Yakni lebih besar dan lebih pasti ditegakkan hukumnya daripada siksa di dunia jika mereka mengetahui.”

Pelajaran ini sangat berharga bagi kita untuk tidak meremehkan, menelantarkan, atau bahkan menghina fakir miskin. Cukup besar ternyata azab yang diberikan Allah SWT kepada orang yang tidak ingin menyantuni kaum fakir dan miskin.

====

Sumber: Syaamil Al-Qur’an. The Miracle, zulkarnain  http://rakgu.com/jual-rak-minimarket

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *